Perlukah Naksir Diceritakan ?

Assalamu’alaikum.

Gatau ya kenapa hari ini saya kangen banget sama blog ini. Saking lamanya berkutat dengan skripsi, saya jadi enggan nge-blog. Saya jadi worry dan gelisah sendiri, ngegalauin skripsi saya yang belum selesai ditulis. Padahal kan, semua ada jatahnya. Buat nyekrip, buat nge-blog, sebenernya dua-duanya bisa dikerjakan. Cuma, ya gitulah.

Dua hari lalu saya baru kelar bimbingan bab 2. Alhamdulillah, meski tetep ada revisi, saya senang bisa nulis bab 2. Buat saya, itu gak mudah sama sekali. Saya harus membaca banyak, kalo enggak, saya ga tau mau nulis apa. Skripsi adalah bukti bahwa ilmu saya masih dikiiiiiiit banget. Jadi kudu banyak belajar lagi. Belajar hal baru, dan mengulang apa yang sudah pernah saya pelajari.

Kamarin di sela-sela sesi tanya jawab presentasi kelompok, temen saya usil nanya gini. “Da, kamu suka si anu kan ?”

Saya sebel karena dia sebelumnya sudah berkali-kali nanya begitu. “Enggak.”

“Halah, iya kan?” kata dia, nyebelin, “kayaknya kamu suka deh.”

“Ya ampun enggak. Kamu udah nanya itu berapa kali sih ?”

“Tapi kamu tuh kayaknya suka.”

Saya bete ditanya terus. “Enggak.”

Menurut saya nih, nanya orang suka sama orang lain atau enggak itu ibaratnya kayak ngomentarin baju orang or make up orang. Itu bukan hal yang sebaiknya dilakukan sih, kecuali yang bersangkutan dengan sukarela cerita kisah cintanya sama kita. Hal-hal kayak gitu sangat personal, jadi gak usah usil. Lagian emang kenapa sih kalo ternyata saya misalnya beneran suka ? Terus kalo saya gak suka kenapa? Kan gak berdampak apa-apa sama hidup temen saya tadi.

Kadang saya mikir, kenapa ya, Allah menakdirkan para remaja puber mulai suka lawan jenis? Kanapa mulai suka lawan jenisnya gak pas nikah aja gitu, hehe. Ini masih menjadi rahasia besar yang belum saya pahami. Yang pasti kalo sukanya pas habis nikah, ga akan ada manusia yang berzina di dunia ini, dan hukum tentang zina juga tidak ada.

Makin tua, saya akhirnya sampai pada kesimpulan bahwa, kalo naksir orang ga usah diceritain. Apalagi kalo diceritain ke beberapa orang sekaligus, potensi bocornya itu besar sekali. Lagian nih, semakin diomongin, yang ada malah makin baper.

Kamu lagi tertarik sama orang. Yaudah. Terus kenapa ?

Sesimpel itu.

Pas kita sadar ternyata kita lagi naksir, kita punya dua pilihan. Kalo emang kondisinya memungkinkan, dan siap nikah, dan kita yakin sama dia, yaudah diproses aja. Tapi kalo kitanya belum mampu, terus naksir, mending disimpen dulu. Gak usah diceritakan ke mana-mana. Kalo ga kuat nyimpen sendiri gimana ? Cerita ke Allah. Minta biar hatimu dikuatkan.

Contoh yang nyata adalah Fatimah dan Ali. Saya mikir, pas tau kisah mereka, kok kuat banget ya ? Kok bisa segitu malunya dan gak cerita ke siapa-siapa ? Salut banget ♥

Inget ya, Mblo. Kalo dia jodohmu, dia pasti akhirnya sama kamu. Kan jodoh kita tuh sebenernya udah ada, cuma ya belum dikasih tau aja sama Allah siapa orangnya.

Semangat, ya.

2 Replies to “Perlukah Naksir Diceritakan ?”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s