Teflon Ibuk

Waktu saya pindah kontrakan sekitar 6 bulan yang lalu, Ibuk saya datang berkunjung, sekalian ngabisin libur akhir tahun di Jakarta. Alhamdulillah gak terlalu banyak hal yang dikomentari sama Ibuk terkait rumah yang saya tempati. Ya iyalah, orang sebelum beliau dateng saya sudah rempong masak dan bersih-bersih. Yang namanya ibuk-ibuk pasti akan selalu memastikan anaknya berada dalam kondisi terbaik. Salah satunya, dengan melarang saya memakai kompor gas dan mengizinkan membeli kompor listrik yang cara makenya tinggal dicolok ke stop kontak. Katanya takut meledak.

Ternyata ada satu hal yang beliau gak sreg.

“Mbak, wajanmu kok gini ?” kata Ibuk, sambil mengamati teflon saya yang beli di Al**mi**.

“Kenapa Buk?”

“Tipis banget,” katanya, “berapa harganya waktu beli?”

“Sekitar 70 ribuan dapet 2, yang satu ukuran sedang, yang satu kecil,” jawab saya, enteng.

“Hah ? Teflon apaan tuh harganya segitu ?”

“Maksudnya ?” saya gak paham.

“Mem Cici aja beli teflon sekitar 400 ribu, Mbak,” kata Ibuk. “Yang bagus dan asli harganya segitu.”

Saya kaget. Mahal juga ya alat masak doang. Pantesan kalo di rumah liat homeshopping di tv suka bingung. Panci aja ratusan ribu. Wow.

Saya ngeliatin Ibuk yang masih mengamati peralatan masak dan makan saya. Berhubung saya cuma anak kos, masih mahasiswi pula, saya gak gitu paham masalah perdapuran. Masak juga baru rajin setahun belakangan.

“Besok kita beli teflon yang bagus. Dimana belinya kalo di Jakarta ?” Kalo Ibuk sudah bertitah tak ada yang bisa membantah.

“Carrefour aja Buk,” kata saya.

Besoknya saya dan Ibuk ke Carrefour Kramat Jati demi satu tujuan mulia, beli teflon. Yang bagus, yang asli, hehe. Sesampainya di sana, kami langsung ke gerai alat masak. Koleksinya lumayan lengkap dengan ukuran yang bervariasi, dari yang gede banget sampai yang imut-imut buat masak mie instan ala drama korea juga ada. Ibuk saya seneng banget ke Carrefour. Di rumah gak ada toko sebesar itu. Akhirnya setelah melihat, mengamati, menimbang kelebihan dan kekurangannya, Ibuk memutuskan beli teflon berdiameter 26 cm, pake tutup, terus bagian bawahnya ada besi magnetiknya gitu supaya bisa dipake masak di kompor listrik. Warnanya orange. Bagus banget, ngeliatnya aja saya seneng alhamdulillah 🙂

Pulang dari Carrefour, kami mampir beli donat dulu. Emang ya, kalo ada Ibuk, segalanya ada, lebih malah 😀

Teflon sebesar itu bisa dipake masak apa aja. Mulai dari menumis kangkung, ngerebus ayam, bikin sop jagung, goreng tempe, bikin mie telur kuah, bikin puding, pokoknya macem-macem deh. Selama di kontrakan, Ibuk rajin banget masak, seneng karena teflonnya bagus, hahaha.

Tapi 6 bulan kemudian, sesuatu terjadi saudara-saudara.

Kejadiannya beberapa hari yang lalu. Saya lagi di kamar atas. Dari bawah adek saya teriak, “Mbak berangkat ya,” dia mau ngampus. Seperti biasa, saya bergegas turun, nganterin dia pergi sampe pintu depan, terus dadah-dadah, wkwk.

Ternyata saya jalan kurang hati-hati. Saya gak sengaja nyenggol teflon Ibuk. Teflon itu jatuh, tutupnya lepas dari pancinya, menimbulkan suara yang berisik dan mengagetkan. Adek saya yang lagi pakai kaos kaki langsung ke dapur. Saya angkat teflonnya dari lantai. Ternyata pegangan tutupnya patah. Hiks.

Tutup teflonnya terbuat dari kaca. Nah pegangannya itu kan ada sekrupnya gitu biar nyambung sama kaca. Karena jatuh, pegangannya yang atas itu patah. Sekrupnya mah baik-baik aja.

Saya ngeliatin teflon itu sama adik saya, kebayang harganya yang gak murah. Ada rasa penyesalan di hati, kenapa jalannya buru-buru, gak hati-hati. Tapi mau gimana lagi, udah kadung terjadi.

Akhirnya, saya mutusin beli tutup teflon. Meski saya ragu juga sih, ada yang jual tutupnya doang gak ya, hehe. Hari Kamis, setelah UTS Adminstrasi Perkantoran, saya ke Carrefour. Pas saya nyampe sana, ternyata mereka gak jual tutup teflon. Aduh, sedih hayati. Eh, tapi bener-bener deh ya, puasa beneran tinggal sebentar lagi, gaes. Di Carrefour sirup sama kue-kue kaleng udah numpuk gitu dong, baju koko sama sarung juga udah dipajang. Haha salfok 😀

Saya akhirnya ke pasar Kramat Jati. Saya nanya ke salah satu penjual, “Pak, jual tutup panci gak ?”

“Adanya sama pancinya, Neng.”

“Yang ukuran itu berapa, Pak?” saya menunjuk panci yang ukurannya kira-kira sama kayak teflon Ibuk.

“65, Neng.”

Mahal, saya membatin.

“Gak jual tutupnya aja, Pak ?” saya memastikan lagi.

“Ke sebelah coba, Neng,” muka bapaknya kayak sebel gitu. Ya iyalah, masa beli panci tapi tutupnya doang, wkwk.

Saya berjalan ke beberapa kios peralatan rumah tangga, dan gak ada yang jual tutup panci doang. Adanya yang sepaket sama pancinya. Saya pikir, ngapain saya beli panci baru kalo yang saya butuhkan cuma tutupnya? Akhirnya, siang itu saya pulang tanpa tutup panci.

Sampai rumah, saya baru kepikiran ngecek online shop. Ya ampun kenapa ga dari tadi sih ? Wkwk

Saya googling dan nemu tutup panci dijual di Bukalapak. Harganya 43 ribu, bahannya kaca, sama kayak tutup teflon saya yang rusak. Akhirnya saya beli itu. Alhamdulillah ya Allah.

Jadi teman teman, jangan sekali-kali ngerusakin peralatan masak punya ibuk, nanti repot kayak saya. Jangan dirusak, apalagi dihilangin. Kalo tupperware punya ibuk hilang, beh bakal lama tuh kita dinasehati ga berhenti-berhenti. WKWK

Semoga ibuk saya ga sadar kalo tutup teflonnya beda, kalo main ke kontrakan saya lagi. Aamiin 🙂

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s