Kisah Soto Betawi + Ruang Baca Kecintaankuh

Selain masakan rumah, saya punya makanan favorit yang baru. Namanya soto betawi. Saya mulai suka makanan ini sejak pindah ke Jakarta. Ya iyalah, dari dunia mana lagi soto betawi berasal?

Asli. Itu enak banget. Kuahnya tuh agak kental pake santan. Rasanya tuh asli sedep banget sih. Seger gitu loh. Gurih, tapi agak manis. Bikin nagih.

Saya tuh bukan tipe pemilih makanan. Hampir semua makanan bisa masuk perut tanpa harus mengalami pergolakan di lidah. Tapi ada makanan yang enak banget, di lidah saya, sampai bikin saya jadi pengen makan itu lagi dan lagi. Atau kalau bingung mau makan apa dan mager masak, saya biasanya beli makanan itu aja. Biar saya gak capek mikir. Biar saya puas sama apa yang saya makan. Dan soto betawi adalah salah satu makanan itu.

Kalau di daftar menu resto atau warung yang saya datangi punya menu soto betawi, pasti saya pesan ini. Sejak saat itu, tanpa sadar, saya punya kebiasaan, mencari soto betawi terenak.

Dan akhirnya ketemu. Aduuuuuhh senang sekali :* :*

Adalah The Reading Room, sebuah kafe yang berkonsep perpustakaan di bilangan Kemang, yang berhasil mencuri hati saya. Asli sih, saya harus mengucapkan terima kasih sama kokinya yang udah bikin saya amat menikmati setiap hidangan yang disajikan. Porsinya emang lumayan banyak, sesuai sama harganya yang emang agak di atas rata-rata. Saya bisa kenyang sekali kalau diminta menghabiskan porsi makanan nya sendirian. Makanya makannya pelan-pelan wkwk. Minumannya juga enak. Saya selalu jatuh cinta sama Earl Grey Tea nya. Emang dasar saya pecinta teh sih. Wkwk.

Oke balik ke soto betawi ala the reading room. Duh, ngebayanginya aja saya jadi pengen lagi.

Kuahnya sih beda. Enak banget. Asli. Mantap pokoknya. Warnanya agak kekuningan gitu. Saya emang ga terlalu suka makanan bersantan yang ga dikasih kunyit. Berasa aneh aja karena warnanya putih hehe.

Isiannya juga gak kalah komplit. Dan yang paling bikin saya terkesan, dagingnya dipotong dadu. Rapi banget. Ukurannya juga pas buat dimakan. Yang unik itu sambelnya. Kalo dicicipin alias digadoin gitu, rasanya tuh pedes. Ya namanya sambel wkwk. Tapi kalo dicampur sama soto betawinya, malah gak pedes. Bikin rasa rempah di sotonya jadi makin kuat. Asli enaaaaaakkk. Itu sambelnya tuh kayak ada campuran kacang tanah tumbuknya gitu loh. Waw waw.

Kalian harus coba.

Coba mulai makan soto betawi.

Coba mulai main ke the reading room, kemang. Hehe.

Fyi, tempat ini punya koki yang oke banget sih. Semua makanannya enak. Saya selalu puas sama rasa dan penyajiannya. Di sini juga punya koleksi buku yang banyak banget. Terutama buku berbahasa inggris. Ada buku-buku lama, buku-buku antik gitu juga ada. Bagus pokoknya. Tempat ini muterin musik, lagu dari band luar yang saya gak tau. Karena gak pernah dengar. Lagunya pop tapi lembut gitu. Biasanya musik seperti itu yang dijadikan teman sambil membaca buku. Kalau gak nyaman dengan musik, atau memang tak ingin mendengarnya, bisa makan di teras restoran. Wkwk. Tetep nyaman kok. Ada atapnya. Jangan takut kepanasan.

Udah ya segitu dulu.

Semoga ada manfaatnya. Muehehehe 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s