Cowok Kok Males ?

Kadang saya bingung, kenapa cowok itu kudu disuruh-suruh dulu supaya mereka bisa tergerak untuk melakukan sesuatu. Buat para wanita yang baca ini, bener gak sih anggapan saya barusan? Contoh terdekat, adek saya. Kalo saya gak bilangin dia kudu ngapain gitu, gak dilakuin sama dia dengan kesadaran sendiri. Ini berlaku terutama soal urusan rumah sih kayak beli galon, nyuci piring, nyuci baju, bahkan rapiin kamarnya sendiri. Kadang kalo saya udah capek pulang dari kantor, terus udah males ngomelin, saya biarin aja. Eh, sampe besok gak dikerjain juga. Duh, lelah hayati. Teman cowok sekantor saya juga gitu. Urusan ganti galon yang kosong aja magernya setengah mati. Ampunilah.

Apa cowok itu emang dasarnya males ya?

Saya mencoba berpikir apa yang menyebabkan cowok-cowok di sekitar saya karakternya kayak gitu. Mungkinkah karena budaya mendidik anak di Indonesia yang tidak membiasakan anak laki-laki mengerjakan pekerjaan rumah? Hmm, bisa jadi itu salah satunya. Apalagi kalau di rumah itu memiliki anak perempuan, yaudah, bebas merdekalah anak laki-laki. Pekerjaan rumah sebagian besar dilakukan oleh para perempuan dalam keluarga, terutama ibu dan anak perempuannya. Anak laki ngapain? Gatau deh.

Mungkin hal berbeda terjadi dalam keluarga yang gak punya anak perempuan di dalamnya, atau misalnya anak lelaki itu adalah anak pertama. Dua orang bu guru saya semasa SMA, masing-masing punya tiga orang anak laki-laki. Dengan kebawelan khas emak-emak, beliau berdua menceritakan di kelas kami kalau di rumah, ketiga anak lelakinya dididik untuk membantunya mengerjakan pekerjaan rumah tangga. Waktu saya SMA, saya bengong aja saat beliau bilang gitu. Saya gak mikir apa-apa. Tapi setelah saya agak dewasa, saya ngerti kenapa beliau mendidik demikian. Gempor bok ! Capek ngerjain urusan rumah sendiri. Apalagi beliau adalah wanita pekerja dan gak punya asisten rumah tangga.

Mendidik anak emang gak ada standar patokannya. Gak diajarin di sekolah gimana caranya, meski sekarang sudah menjamur ilmu-ilmu parenting di berbagai media. Jadi orang tua emang gak mudah, karena anak itu ngerekam dan mencontoh semua yang dilakukan orang tua. Dan hasil didikan sejak dalam kandungan itu, bakal kebawa sampai dewasa.

Ampun deh bahasa gue, kayak udah ngerti aja. Padahal, nikah juga belom ! Tapi di masa depan, misalnya saya nikah dan punya anak laki, saya akan membiasakan dia untuk mandiri dan ikut mengerjakan urusan rumah, sebagaimana anak perempuan saya. Ya ampun bok, futuristik banget ga sih, hohoho.

Oke. Sejauh ini sih, baru itu penyebab para cowok menjadi “males” menurut saya. Saya udah mikir, dan belum nemu alasan lain. Buat yang baca ini dan mau berpendapat, sila meninggalkan komentar. Ehehe

Ngomong-ngomong ya, cowok yang peka, perhatian dan baik hati itu idaman banget ga sih. Makanya dalam sejarah diceritakan kalo Rosulullah itu suka membantu istrinya mengerjakan urusan rumah tangga. Menurut saya nih, yang bener emang urusan rumah itu ditangani berdua. Ye gak? Kan tinggalnya berdua, masak istri doang yang repot.

Segitu dulu sesi ngomel-ngomel kali ini. Sampai ketemu di postingan berikutnya 🙂

2 Replies to “Cowok Kok Males ?”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s