Tentang Kaimana (2) : Arti Penempatan Buat Saya

Malam ini rasanya saya cukup melankolis. Entah karena bentar lagi mau mudik lebaran atau gimana, saya merasa banyak sekali hal yang saya rindukan. Tadi saya nelpon rumah dan bilang sama orang tua, saya kangen makan nasi padang di warung padang dekat rumah. Alasannya simpel, semua warung padang yang biasa saya kunjungi di Kaimana pada tutup, penjualnya mungkin mudik ke kampung halaman sejak awal Ramadhan. Jadilah sudah hampir 20an hari saya gak makan nasi padang. Saya juga bilang kalo saya kangen masak opor ayam, dengan kentang dan telur rebus plus sambal terasi. Saya pengen masak di dapur rumah saya, soalnya di Kaimana saya jarang masak. Saya juga kangen makan jeruk pasar yang manis itu. Intinya, saya kangen makanan yang biasa saya makan di Sorong, di rumah saya.

Tiga orang kawan kantor saya sudah mudik. Saya agak sedih karena suasananya jadi sepi. Apalagi kami juga bertetangga di rumah dinas. Sebulan terakhir hidup kami agak berbeda. Mungkin karena sibuk pemetaan, kami jadi jarang ketemu, karena harus ke kampung, ke daerah Kaimana yang lumayan jauh dari daerah kota. Saya bilang jauh karena kudu nyebrang laut pake longboat dengan durasi beberapa jam di atas laut. Kami jadi jarang main bareng, jarang makan sama-sama, apalagi masak bareng.

Saya baru sadar, teman-teman kantorlah yang membuat hidup saya di Kaimana jadi ceria. Mereka mengisi hari-hari saya jadi sangat berwarna. Saya seneng, punya teman setelah masa kuliah. Kami bisa temenan dengan murni temenan. Seru abis. Kalo jaman kuliah temenan sama cowok itu ada resiko baper, dan agak kurang leluasa gitu, di Kaimana saya bisa dapet temen-temen cowok yang emang teman. Buat bertukar pikiran, buat dimintai pendapat, dan asli gak ada sama sekali perasaan baper di hati. Enaknya temenan pas dewasa adalah karena kita jadi lebih waras aja. Hidup tak melulu berorientasi pada jodoh dan pernikahan. Banyak hal yang ingin kita gapai di masa depan. Gimana kita ngerencanain hal-hal terbaik untuk hidup kita, misalnya temen saya yang pengen resign dari kantor setelah punya bisnis sendiri, atau teman saya yang pengen pindah ke Jawa karena pengen deket sama orang tua, atau temen saya yang pengen nikah sebentar lagi sama pujaan hatinya, atau temen saya yang pernah saya katain ga pernah prepare soal hidupnya ternyata dia punya investasi, dan banyak cerita lainnya. Keren abis sih ini. Terakhir saya punya temen cowok yang emang temen itu pas SMA. Sekarang doi udah nikah gaes wkwkkwkw

Penempatan bikin saya ngerasa “get a life” banget !

Saya gak ngebayangin sih misalnya saya ditempatkan di Jakarta yang super sibuk itu. Tiap hari saya kudu berangkat jam 6 pagi dan pulang menjelang maghrib. Akan sedatar apa hidup saya, betapa membosankannya. Makanya sejak awal kuliah, cita-cita saya adalah gak ditempatkan di Jakarta. Buat saya, Jakarta kurang nyaman untuk hidup, karena udah kebanyakan manusia di sana. Kalau saya ditempatkan di daerah, yang bukan di rumah saya, saya bisa belajar banyak hal dan pengalaman baru. Penempatan itu asyik kok, nikmati saja 😀

Oke, segitu dulu. Doain mudik saya minggu depan lancar, dan semua cita-cita saya soal makanan tewujud. Sampai ketemu di postingan selanjutnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s